Your Ad Here

Facebook : Rafishah Hassan

MY NOVEL
1. Menggapai Ilusi (1996)
2. Sutera Biru
3. Di Pinggir Musim Itu
4. Yang Kehilangan
5. Aku Yang Ditinggalkan
6. Luka Sekeping Hati - Fajar Pakeer
7. Tiada Lagi Cinta
8. Andai Ada Cinta
9. Kau Yang Tercinta - Fajar Pakeer
10. Cinta di Hati - Fajar Pakeer
11. Cinta Semanis Epal - Fajar Pakeer
12. Seharum Bunga Rampai - Fajar Pakeer


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Friday, February 21, 2014
Kisah Cinta Anak Orang Kaya + Miskin

Kisah anak orang yang biasa-biasa berkahwin dengan orang kaya (tidak kisah samada dijadikan novel atau drama). Akan ada orang yang akan kata, macam tiada cerita lain lagi yang hendak dihasilkan. Tidak ada salahnya dengan cerita ini. Perkahwinan antara dua status sosial yang berlainan akan memberikan peluang kepada satu pihak untuk mendapatkan mobiliti sosial. Mobiliti sosial selalunya dijangka akan dapat membuka untuk peluang lain yang lebih besar, dan yang lebih penting mungkin akan membantu sesetengah pihak untuk keluar daripada 'vicious cycle' kehidupannya. Ada orang dapat keluar daripada lingkaran ini menerusi pendidikan, penambaikan ekonomi, dan bagi sesetengah orang, mereka dapat keluar dengan cinta. Setiap cerita, walaupun klise, ada sesuatu yang dapat direnungkan bersama.

Saturday, February 15, 2014
Blog Baru Atau Kekalkan Yang Sedia?

Ada orang bertanya, "Kenapa tidak aktif menulis di blog?"
Jawapan aku, "Terlalu sibuk di Facebook."
Bukan, bukan sibuk dengan menulis di sana, tetapi sibuk bermain game di sana (ketawa).
Dia memberikan cadangan supaya membuat blog baru.
Seketika, aku seperti ingin berbuat begitu. Delete blog ini dan buat blog baru. Tetapi perkara lain terlintas di fikiran aku.
Adakah dengan adanya blog baru, aku akan rajin menulis di blog lagi? Aku pasti tidak jika aku masih kekal dengan sikap tidak gemar berkongsi fikiran dengan sesiapa. Introvert seperti aku memang lebih banyak menyimpan ke dalam diri daripada bercerita kepada dunia.
Kedua, ini adalah blog aku gunakan untuk mempromosikan novel aku sebelum adanya Facebook. Ada kenangannya yang tersendiri. Ada rasa sayang yang membekas di hati.
Jadi, aku ingin kekal dengan blog ini.

Wednesday, December 01, 2010
Cerita Lambat Balik

            Dua-tiga bulan dulu, tuntutan kerja membuatkan aku selalu pulang ke rumah, ketika waktu mencecah rembang Maghrib. Selalunya aku menjadi orang terakhir yang berada di tingkat bangunan pejabat. Sewaktu berjalan melintasi gadis-gadis Indonesia yang tinggal di tingkat bawah bangunan, mereka akan menyapa, "Lambat balik, kak."

            "Ya, banyak kerja," jawab aku kembali.

            Mereka memang ramah menegur aku setiap kali melihat aku dan sapaan mereka sentiasa sama, iaitu 'lambat balik.'

            Salah seorang daripada mereka ialah Effa, pencuci pejabat aku. Pada suatu petang, ketika dia naik untuk mengambil barang, kami terlanjur berbual panjang. Bual punya bual, akhirnya dia bertanya, "Setiap kali duduk seorang di tingkat ni, akak tak terjumpa apa-apa ke?"

            "Kenapa pula?" aku bertanya kembali walaupun aku sudah dapat meneka maksudnya itu.

            Dia tergelak-gelak, "Saya tak berani naik ke tingkat ni kalau tak ada orang kat sini. Takkan akak tak tahu tentang..." dia tidak menghabiskan kata-katanya.

            Pada ketika itu, aku sudah tersenyum lucu campur kelat.

            "Sebenarnya kan, akak ni berdoa sangat-sangat supaya akak tidak bertembung dengan benda tu. Setakat melihat kelibatnya selintas lalu, akak masih boleh tahan lagi. Tapi masa itu pun dah banyakkan doa supaya tak bertembung secara face to face," jawab sambil ketawa pahit.

            Ya, bukan sekali aku dapat merasakan kehadiran entiti asing di pejabat aku. Setiap kali aku bersendirian, kelibatnya dapat dirasakan sentiasa berulang-alik di hadapan pintu pejabat. Meja aku, kebetulan separa menghadap ke pintu. Jadi, kehadiran entiti amat dirasai. Kumpulan Seekers atau Ghost Adventurers patut datang bertapa di sini.

            Effa menceritakan pengalamannya dan adiknya bertemu dengan entiti di tingkat pejabat aku. Adiknya berhenti kerja selepas bertemu dengan entiti tersebut di dalam pejabat yang terletak di hadapan pejabat aku. Lantas aku teringatkan Puan Halimah dari pejabat itu yang pernah bertanya samada aku pernah ternampak apa-apa kelibat di dalam pejabatnya itu.

Effa pula, tidak lagi berani naik ke tingkat pejabat aku andai tidak berteman. Bahkan penjaga bangunan kami juga sebenarnya tidak lagi menjejakkan kaki ke tingkat pejabat aku pada waktu malam.

            "Sebab itu, saya selalu menyapa akak, lambat balik hari ni. Maksud sebenar saya ialah, akak tak jumpa apa-apa ke," jelasnya.

            Aku hanya menggelengkan kepala mendengar penjelasannya. Barulah aku tahu maksud sapaan sebenar mereka setiap kali melihat aku meninggalkan bangunan pejabat. Mereka terlalu beralas kata sehingga payah hendak meneka apa yang sebenarnya hendak diperkata atau ditanya. Mungkin ada masanya, lebih baik kita berterus-terang sahaja mengenai sesuatu. Komunikasi adalah untuk membolehkan seorang individu dapat memahami maksud yang disampaikan oleh individu lain. Justeru, pemilihan ayat (dalam kes aku ini, bentuk pertanyaan!) perlulah tepat. 

            Hendak dijadikan cerita, selepas berbual mengenai Effa mengenai perkara itu, aku tidak berani hendak tinggal bersendirian di pejabat. Tepat jam 5.00 petang, aku blah. Tetapi hanya tahan seminggu. Tuntutan kerja kembali membuatkan aku kembali lewat meninggalkan pejabat. Dan ketika itu, doaku agar Allah AWT melindungi aku sentiasa, mengelakkan aku daripada bertemu muka dengan entiti yang menghuni bangunan pejabat. Cukuplah dengan kehadiran melintas di belakang atau berulang-alik di hadapan pintu pejabat. Alhamdulillah, doaku makbul sehingga kini.   

Saturday, October 23, 2010
Mengubah Paradigma

Dalam perjalanan balik dari Midvalley, Sonny bertanya tentang sejarah penulisanku. "I mula menulis sejak dari sekolah menengah." "And your story is about what?" Aku ketawa kecil. "Romance. Tapi I pun dah mula mati kutu hendak menulis cerita cinta." Aku akui, aku seperti kekeringan idea untuk menulis kisah cinta. Walaupun pertemuan, perpisahan, kebahagian dan penderitaan sentiasa melingkari kehidupan manusia dengan cara yang berbeza. Dia menganggukkan kepala, tetapi kemudiannya berkata, "I ada idea." Aku memandangnya. Kemudian, dia dengan seriusnya mencadangkan aku menulis biografi! Nampak macam lucu atau kelakar, tetapi mesejnya cukup jelas. Iaitu mengubah paradigma menulis. Jika selama ini tinta selalu mencoretkan kisah cinta, apa kata bentuk coretan tinta itu beralih arah. Mungkin novel bertemakan fantasi, thriller, psikologi dan lain-lain atau jika lebih berkemampuan, novel sastera. "You cabar diri you dengan penulisan yang baru," ujarnya mengakhiri perbualan apabila keretanya menghampiri tempat tinggal aku. Aku tersenyum, tetapi hati berjanji akan mencuba.

Thursday, September 30, 2010
SMS oh SMS

Linda yang menerima SMS daripada seseorang bertanya kepada aku, "Akak, apa maksud 'mrg'?"

Mrg?

Aku mengatakan aku tidak tahu. Dan kemudiannya aku mula membebel mengenai kecenderungan orang menggunakan singkatan ketika menulis SMS sehingga menimbulkan kekeliruan dan salah-faham orang yang membacanya. Juga merosakkan bahasa.

"Dulu akak suka juga menggunakan singkatan SMS, tetapi selepas satu insiden, akak mula biasakan diri untuk menaip penuh setiap perkataan," beritahu aku.

"Insiden apa?"

"Akak hantar SMS kat orang, tersalah tafsir dan akibatnya, orang itu terlepas flight pergi ke Jepun," jawabku selamba. (Kenangan tahun 2007)

Next Page